Selasa, 16 Juli 2013

How to get more energy and keep spirit on fire

How to get more energy and keep spirit on fire?

Ya, bagaimana kita bisa mendapatkan energy lebih dan menjaga semangat kita tetap prima.
prinsip dasar pertama adalah :
more activities = more energy

jadi, semakin banyak banyak kegiatan yang kamu lakukan pasti butuh energi yang lebih kan?
cara mendapatkan tenaga lebih tersebut ada banyak cara :
- makan makanan begizi
- cukup minum
- tidur cukup
- tidak stress, dll

ya itu cara umum yang biasa kita dengar, baca dan tahu.
tapi bagaimana cara mendapatkan tenaga lebih dan tetap stabil (keep spirit on fire)

hanya ada 1 kata untuk menyambungkan kedua hal diatas :

" ENJOY "

nikmati apa yang anda kerjakan, dan lakukan yang terbaik.
kadang ada keadaan dimana kita merasa bosan, jenuh, malas dan kecewa dengan hasil yang ada / keadaan yang ada disekitar kita yang tidak sesuai dengan harapan kita.

maka, disinilah bagian dimana kita harus mengatur mood (suasana hati) kita untuk tetap semangat.

"cintai (nikmati) pekerjaanmu, maka kamu tidak akan pernah merasa bekerja"
"love what you do, and do what you love"

nikmati prosesnya bukan tujuannya,
enjoy, ini bisa membuat semangat anda tetap bertahan dalam keadaan yang sulit

spend your time together with your best friend,
i think every once a week we need to do this, when we share, we'll increase our mood and give you more power ( sometime also give you a fresh idea )

do something different, something that you never did before
misalkan lewati jalan berbeda, membeli buku bukan di toko buku langganan, menggambar, watch new movie dll. did you know? melewati jalan berbeda selain akan melatih daya ingat kita lebih kuat, juga memberikan suasana yang berbeda untuk kita rasakan. just do what you want to doand be different.

sing a song or listen good music,
dengarkan musik yang enak didengar, musik yang easy listening sambil nyanyi nyayi (gag masalah suara jelek, yang penting happy haha, biar sekalian belajar nyanyi) bikin mood bagus, apalagi ada banyak lagu/musik sekarang yang menggambarkan apa yang kita rasakan ~__~

Read Qur'an,
anda bisa membuat semangat dan tenaga anda berapi-api, namun kita harus menjaganya agar tidak cepat padam, dengan membaca Al Qur'an akan menenangkannya, membaca Al Qur'an akan menenangkan jiwa lalu serahkan semua masalah dan mintalah kepada Nya solusi terbaik

Bagun Pagi,
ya ya, untuk hal ini saya sendiri susah buat bangun pagi (hehe) tapi bangun pagi akan memberikan kita energi lebih, di setiap saya bangun pagi (atau kalau saya bagun pagi ya) energi yang kita punya lebih banyak daripada bangun siang, dan sebenarnya berapa jam tidur menurut saya tidak mempengaruhi kebugaran badan. pernah pada suatu hari saya hanya tidur satu jam ( tidur jam 5 dan bangun jam 7) namun saya merasa segar, saya binggung donk, koq bisa padahal cuma tidur 2 jam, terus saya review kebelakang apa yang saya alami sebelum saya tidur. ya, sebelum saya tidur saya melakukan banyak hal yang menyenangkan, tidak banyak pikiran / stress, i'm so happy dan saat itu mood saya juga sedang bagus bagusnya. maka ketika bagun semangat, mood dan kondisi happy saya yang waktu itu lagu full banget masih terasa.

Energi lebih bisa didaptkan dari 2 cara : Jasmani dan Rohani

Jasmani / fisik yang sehat, makanan bergizi dll yang lumrah yang biasa kita tahu tentu memberi tubuh kita energi untuk beraktifitas.
namun apajadinya bila di bulan puasa seperti ini? dimana kita tubuh kita dibatasi untuk asupan makanan dan minuman, dari mana tenaga kita untuk melakukan hal lebih? hal lain?

Semua yang terjadi di dunia ini berasal dari Pikiran
the another power and energy yang tersimpan sebenarnya berada di pikiran / otak.
when you enjoy something, you'll never feel tired ( contohnya ketika kamu penasaran akan sesuatu yang sedang kamu lakukan, kamu akan melakukan itu terus sampai berhasil kan?)
you'll never get tired when you enjoy.






Salam,


Senin, 15 Juli 2013

Teori One Piece Terpecahkan

 This thread contains tons of spoilers. So if you are new to One Piece and haven't seen at least 500 episodes of it, get the f*** out.

Credits to Ashura_KingFisher of ArlongParkForums for this theory.

It's a long read, but totally worth it.




THE INHERITED WILL, "ONE PIECE"


"THE VOID CENTURY"

Let’s summarize things first :

As we know, there was an age called “The Void Century” in OP’s world timeline. Except Roger’s pirate, not a single living soul on this planet have any idea what the really happened within that gap.

However an Oharan archelogoist, Profesor Clover, had a slight hint about it. He told us that in that time there was once stood a prosperous and powerful ancient kingdom that ruled over the ocean. However, They had a certain enemy. This enemy felt threaten by the kingdoms existence and their certain ‘policy’. So then they invaded the kingdom and succeded. The kingdom was fallen to shred and somehow, the enemy managed to wipe out every single information about them from history.

Coincidentally, The end of the kingdom’s reign also marked the end of The Void Century. At the same time, an organization called The World Government was built for the first time. Clover had a theory that the WG was none other than the enemy itself.

Now let’s enter the theory :

"THE HIDDEN PATTERN"


There are 3 things that cannot be stopped :

Men’s Dream
The Flow of Time
Inherited Will

As long as people continue to seek the true meaning of freedom, they will never ceased to be!

-- Gol D. Roger --

As these words first appeared in chapter 100, they seems pretty meaningless tome. I took them as nothing more than some random cool quotes.

However, as sthe story goes deeper, I realized (and some of you might have figured it out as well) that One Piece story has been consistenly following those 3 things : Man’s Dream, The Flow of Time, Inherited Will.

Let’s see :

1. Hiluluk's Sakura

Hiluluk had an impossible goal, and that was to create a panacea capable of curing all kind of diseases or ilness. however his experiments were keep failing and failing for 30 years. though eventually, Hiluluk's Sakura was bloomed, it is still not a miracle cure. Chopper who greatly respect to Dr. Hiluluk inherited these will by setting sail and joining Luffy.
 2. Golden Bell of Shandorian

Two best friends parted away on the shores of Jaya. Their friendship didn’t end here, they promised to meet again someday. Calgara kept ringing the golden bell so his friend wouldn't get lost in his way there. Unfortunately, the fate decided to send Island of Jaya 10.000 m above the sky. Calgara died in the war, while Norland was executed in his hometown. Their promise were totally buried.

400 years later, a boy named Luffy succesfully found and ring the long lost bell, thus fulfilling the forgotten promise.
3. All Blue
Zeff wanted to find the legendary all blue, but a year of sailing the grand line hasn’t bear him any fruit. However he was still pretty assured that the ocean exists somewhere in this world, so he inherited his dream to Sanji, hoping that Sanji will achieve his dream someday in the future.
I only picked 3 examples, but there are actually more of them. So, anyone captured the big picture I’m getting at? or not? well, Here is what I meant :


1. in the past, there’s someone who had a certain dream/desire/promise, but for a reason or two they didn’t manage to complete it (Man’s Dream)

2. the dream was delayed for many years (The Flow of Time)

3. Eventually, there will be someone in the future who will complete his/her dream (Inherited Will)
That’s right, starting from the first chapter up till now, the storyline has ALWAYS been following this very pattern. I’m quite surprised myself, we’ve been through this pattern over and over again, though I’m sure fery few people are awared of it. I call it “the golden pattern” (because Gold Roger created it).

This made me think, wouldn’t Roger has the pattern of his own as well? My curiosity was finally answered in chapter 576.




So apperantly Roger had this will, a will that has been inherited for hundred years. And he waited for certain somoene to carry on this will… somehow it also has something to do with One Piece.

So what’s is this all about? What was Roger’s will exactly?
 
================================================== =========================


"ROGER’S DREAM"

The Golden Pattern (starting from here everything is 100% theory)

 MEN’S DREAM
Roger’s will that Whitebeard was talking about, it actually wasn’t his original will. Roger inherited it as well from waaay back then, from 800 years ago to be precised. Yes, it was originally the will of The Ancient Kingdom (let’s call it AK from now on).

The AK was a big kingdom, it ruled over almost the whole world (just like WG does now). They apparently also had a pretty-advanced civilization. One could say that there’s almost nothing they couldn’t achieve with everthing they got at the time.

However they had an issue. As we know, the planet of OP contains of big four seas, east, west, north, and south, each were separated by the Red Line and the Grand Line. The AK saw Red Line and Grand Line as a big obstacle because they have been been preventing people from traveling from one sea to another, thus preventing the AK from reaching its full prosperity as well.

And So they made this project, an insane one, but has to be done. The project was about eliminating the Red Line and Grand Line to fuse the 4 seas into one big ocean, the united ocean. The called it the project of “One Piece”. In order to do so, they started to build some weapons which will be strong enough to destroy the red line (later called Ancient Weapons)

It turned out that not everybody was pleased by this project.. you know, politics. Some other kingdoms were totally against it, they smell a conspiracy was playing behind it. But the AK stood their ground no matter what. Guess what happened next? a huge war broke out. It’s the AK vs 20 kingdoms who were against the prject of "One Piece”.

The 20 kingdoms came out as the victor and they declared themselves as The World Government. Meanwhile the AK was reduced to shred, along with all their historiy, and the “One Piece” project was never heard again since then.


THE FLOW OF TIME
Unexpectedly, The AK has anticipated their downfall. Before the war begun they had carved historical notes on these certain metals which as hard as diamond(later called the poneglyphs) and hid them throughout the world, along with the weapons they’ve built. The AK really wanted to make sure that their desire wouldn’t die in case of anything bad happened to them.

the WG was mad with this fact and completetely prohibit any form of poneglyph dechipering.

but it's too late, the will has been passing through ages since then… silently waiting for someone to recieve the massage.


THE INHERITED WILL
800 years has passed, a pirate named Roger sucessfully reach Raftel and discovered the true history. He knows exactly what to do, but unfortunately his body didn’t allow him to… he had this incurable disease, remember? whereas the project needs a lot of power and time to complete, 2 things that Roger didn’t have that time.

Therefore, he decided to create The Golden Age of Piracy instead, hoping that there will appear someone who is strong and righteous enough to complete the massage in his place.

Who will be that ‘someone’? I think we all know the answer. :D

================================================== =========================



 "THE PROJECT OF ONE PIECE"

Now… how exactly does this project work? Will fusing 4 seas into a united ocean make Luffy’s journey worthy?


Let me explain it… It’s gonna be a bit technical so I’ll include some ilustrations.


So here is roughly how the globe looks like.


And this is the flat(word?) version :


The idea of “One Piece” is to create a united ocean, a perfect ocean to sail. Therefore we have two jobs : fusing all the seas into one and eliminating Grand Line abnormality. GL’s abnormality? Is that even possible?

Apparently it is possible for the AK scientists. The trick is destroy a spot where every sea on the planet (north, west, east, south, grand line, new world, and calm belt) meet in one place. There is a spot like that? Actually, there are two, and both need to be destroyed. The two spots are reverse mountain and mariejoa/fishman island.

a simple ilustration :


Reverse Mountain

 And here is the meeting spot, the circled area one :


Think for a moment there… It made sense right? Mariejoa/fishman island also has a similar geography (minus the reverse canals).

The meeting spot are set. Next, the ancient weapons will do their job : annihilating those spots.

Ok let’s do it to reverse mountain first… FIRE IN THE HOLE!!


Even with the mighty power of the ancient weapons, the annihilation must be calculated and done correctly to get the wanted effect. If succeed, this what will happen next :


Losing a huge mass of land, The sea became even more unstable than before, a big whirlpool will appeared on the center of destruction spot, storms and tidal wave occuring everywhere. However they’re only temporary, after a couple days the raging storm shall be subsided.

And then, the magic began…

disastrous random-weather on grand line and NW suddenly doesn’t occur anymore
the magnetic field which make a normal compass useless are completely gone
Even the wind starting to blow on Calm Belt

How about sea monsters? Well, this is the time where Poseidon come to play. The Poseidon has fully taken control of the sea king and make them some kind of ‘police’ of the ocean to prevent other sea monsters from going wild. (yes I do think this is very possible)

The ideal united ocean is finally created . The project of One Piece officialy succeeded!!


But is that it???


It’s not. There’s actually one more after-effect, and it’s the most important one.

The big whirlpool that appeared after the destruction of reverse mountain, It happened because the water mass of the four seas simultaneously flowed into the center of destruction -- the place where reverse mountain was stood once. Logically, that means every kind of living things which originally lives in four seas were brought there as well. You literally could find every fish species from all over the world here.

Wait, was that sounds familiar? Exactly, the destruction spot has became that legendary mythical sea…

The Legendary ALL BLUE


The United Ocean and the legendary All Blue

At least 6 of Strawhats’s dream will be accomplished because of these achievementt.


Luffy -> he wanted to be the pirate king, “the man who has the most freedom in the ocean”. now that the ocean has been united, Luffy has literally achieved this feat.

Sanji -> it's obvious, he finally found the All Blue

Nami -> now that the entire ocean is free to sail, drawing world map is not so impossible anymore

Franky -> same reason with Nami, Sunny now can travel all over the world

Robin -> all of this happened because she found out the true history

Brook -> Ever wonder how Brook will return to the Twin Cape to meet Laboon? It seems impossible because the reverse mountain was in the way. But now, it’s GONE! They’ll meet again with ease, Bink’s Sake will be played along their emotional reunion. It will be a perfect moment.


How do you think??

 “THE PROMISED DAY”






This mermaid… she didn’t lie at all. nor she’s wrong. She was actually foreseeing the event we’ve been talking about : the project of One Piece. And It is indeed Luffy who will trigger the event.


The ancestor of FI were actually well awared of this upcoming event.

How so? Here’s another theory : Joy Boy, he was actually the king of the AK.


Ok I know that sounds so random. There’s a theory for that but let’s save it for later…


Like a said, destroying both reverse mountain and fishman island is a must to complet the project. Therefore, King Joy Boy made a proposal of destroying FI to the former mermaid princess, Poseidon. She agreed but as an exchange she asked Joy Boy to move her people to a better place on the surface. Joy Boy gave a nod and started building Noah Arc afterwards.

Joy Boy managed to finish Noah but short after his kingdom lost a great battle against the 20 kingdoms. The promised cannot be fullfilled and he apoligized to Poseidon through poneglyph. However he still promised her “that day” would eventually come in the future, the day when fishmen and mermen live under the sun.

(You see that Oda used the another “golden pattern” again here)

 ------------------


Conclusion : “The promised day” and madam shirley’s prediction, they are actually the same thing.

The scenario is pretty simple : at “the promised day” Luffy will trigger the attack on the destruction spot, but before that, Shirahoshi will command the seaking to move all of the FI’s citizen to a safer place (by using Noah).

Once destroyed, the same magic which happened to reverse mountain spot will also be happened here. The All Blue will appear, replacing the destruction spot. mermen and fishmen will move here later and make a brand new civilization around the Sunny Tree of Eve (if Sunny Tree has the same reputation with Adam tree, it will completely survive the destruction. There are ilustrations for this but I lost it somewhere ).


Meanwhile, this also marked the end of WG’s reign because Mariejoa --the prime symbol of WG-- was buried alongside FI in the process. Luffy finally won his war against the WG.



If you look from above, both mariejoa and fishman island are located on the same place. Destruction are inevitable for both.



A = Sunny Tree of Eve
B = the Red Line
C = underwater part of Red Line
D = Fishman Island
E = underwater cave
F = holy land Mariejoa

I actually had more ilustrations explaining the destruction in process, but I lost’em somewhere. -_-

well to make it simple, everthing in this pic will be completely destroyed, except the sunny tree.


Senin, 24 Juni 2013

Catatan Sedih Seorang BJ Habibie

#CATATAN SEDIH SEORANG B.J HABIBIE#

Bismillahir-Rahmaanir-Rahim ...

Pada usianya 74 tahun, mantan Presiden RI, BJ Habibie secara mendadak mengunjungi fasilitas Garuda Indonesia didampingi oleh putra sulung, Ilham Habibie dan keponakannya, Adri Subono, juragan Java Musikindo.

Kunjungan beliau dan rombongan disambut oleh President & CEO, Bapak Emirsyah Satar disertai seluruh Direksi dan para VP serta Area Manager yang sedang berada di Jakarta.

Dalam kunjungan ini, diputar video mengenai Garuda Indonesia Experience dan presentasi perjalanan kinerja Garuda Indonesia sejak tahun 2005 hingga tahun 2015 menuju Quantum Leap.

Sebagai “balasan” pak Habibie memutarkan video tentang penerbangan perdana N250 di landasan bandara Husein Sastranegara, IPTN Bandung tahun 1995 (tujuh belas tahun yang lalu!).

Entah, apa pasalnya dengan memutar video ini?

Video N250 bernama Gatotkaca terlihat roll-out kemudian tinggal landas secara mulus di-escort oleh satu pesawat latih dan sebuah pesawat N235. Pesawat N250 jenis Turboprop dan teknologi glass cockpit dengan kapasitas 50 penumpang terus mengudara di angkasa Bandung.

Dalam video tsb, tampak hadirin yang menyaksikan di pelataran parkir, antara lain Presiden RI Bapak Soeharto dan ibu, Wapres RI bapak Soedarmono, para Menteri dan para pejabat teras Indonesia serta para teknisi IPTN.

Semua bertepuk tangan dan mengumbar senyum kebanggaan atas keberhasilan kinerja N250. Bapak Presiden kemudian berbincang melalui radio komunikasi dengan pilot N250 yang di udara, terlihat pak Habibie mencoba mendekatkan telinganya di headset yang dipergunakan oleh Presiden Soeharto karena ingin ikut mendengar dengan pilot N250.

N250 sang Gatotkaca kembali pangkalan setelah melakukan pendaratan mulus di landasan………………

Di hadapan kami, BJ Habibie yang berusia 74 tahun menyampaikan cerita yang lebih kurang sbb:

“Dik, anda tahu…………..saya ini lulus SMA tahun 1954!” beliau membuka pembicaraan dengan gayanya yang khas penuh semangat dan memanggil semua hadirin dengan kata “Dik” kemudian secara lancar beliau melanjutkan……………..

“Presiden Soekarno, Bapak Proklamator RI, orator paling unggul, …….itu sebenarnya memiliki visi yang luar biasa cemerlang! Ia adalah Penyambung Lidah Rakyat! Ia tahu persis sebagai Insinyur………Indonesia dengan geografis ribuan pulau, memerlukan penguasaan Teknologi yang berwawasan nasional yakni Teknologi Maritim dan Teknologi Dirgantara.

Kala itu, tak ada ITB dan tak ada UI. Para pelajar SMA unggulan berbondong-bondong disekolahkan oleh Presiden Soekarno ke luar negeri untuk menimba ilmu teknologi Maritim dan teknologi dirgantara.

Saya adalah rombongan kedua diantara ratusan pelajar SMA yang secara khusus dikirim ke berbagai negara. Pendidikan kami di luar negeri itu bukan pendidikan kursus kilat tapi sekolah bertahun-tahun sambil bekerja praktek. Sejak awal saya hanya tertarik dengan ‘how to build commercial aircraft’ bagi Indonesia.

Jadi sebenarnya Pak Soeharto, Presiden RI kedua hanya melanjutkan saja program itu, beliau juga bukan pencetus ide penerapan ‘teknologi’ berwawasan nasional di Indonesia. Lantas kita bangun perusahaan-perusahaan strategis, ada PT PAL dan salah satunya adalah IPTN”.

“Sekarang Dik,…………anda semua lihat sendiri…………..N250 itu bukan pesawat asal-asalan dibikin! Pesawat itu sudah terbang tanpa mengalami ‘Dutch Roll’ (istilah penerbangan untuk pesawat yang ‘oleng’) berlebihan, tenologi pesawat itu sangat canggih dan dipersiapkan untuk 30 tahun kedepan, diperlukan waktu 5 tahun untuk melengkapi desain awal, satu-satunya pesawat turboprop di dunia yang mempergunakan teknologi ‘Fly by Wire’ bahkan sampai hari ini.

Rakyat dan negara kita ini membutuhkan itu! Pesawat itu sudah terbang 900 jam (saya lupa persisnya 900 atau 1900 jam) dan selangkah lagi masuk program sertifikasi FAA. IPTN membangun khusus pabrik pesawat N250 di Amerika dan Eropa untuk pasar negara-negara itu.Namun, orang Indonesia selalu saja gemar bersikap sinis dan mengejek diri sendiri ‘apa mungkin orang Indonesia bikin pesawat terbang?”

Tiba-tiba, Presiden memutuskan agar IPTN ditutup dan begitu pula dengan industri strategis lainnya.

“Dik tahu…………….di dunia ini hanya 3 negara yang menutup industri strategisnya, satu Jerman karena trauma dengan Nazi, lalu Cina (?) dan Indonesia………….”

“Sekarang, semua tenaga ahli teknologi Indonesia terpaksa diusir dari negeri sendiri dan mereka bertebaran di berbagai negara, khususnya pabrik pesawat di Bazil, Canada, Amerika dan Eropa…………….”

“Hati siapa yang tidak sakit menyaksikan itu semua…………………?”

“Saya bilang ke Presiden, kasih saya uang 500 juta Dollar dan N250 akan menjadi pesawat yang terhebat yang mengalahkan ATR, Bombardier, Dornier, Embraer dll dan kita tak perlu tergantung dengan negara manapun”.

“Tapi keputusan telah diambil dan para karyawan IPTN yang berjumlah 16 ribu harus mengais rejeki di negeri orang dan gilanya lagi kita yang beli pesawat negara mereka!”

Pak Habibie menghela nafas…………………..

***

Ini pandangan saya mengenai cerita pak Habibie di atas;

Sekitar tahun 1995, saya ditugaskan oleh Manager Operasi (JKTOF) kala itu, Capt. Susatyawanto untuk masuk sebagai salah satu anggota tim Airline Working Group di IPTN dalam kaitan produksi pesawat jet sekelas B737 yang dikenal sebagai N2130 (kapasitas 130 penumpang).

Saya bersyukur, akhirnya ditunjuk sebagai Co-Chairman Preliminary Flight Deck Design N2130 yang langsung bekerja dibawah kepala proyek N2130 adalah Ilham Habibie. Kala itu N250 sedang uji coba terus-menerus oleh penerbang test pilot (almarhum) Erwin.

Saya turut mendesain rancang-bangun kokpit N2130 yang serba canggih berdasarkan pengetahuan teknis saat menerbangkan McDonnel Douglas MD11. Kokpit N2130 akan menjadi mirip MD11 dan merupakan kokpit pesawat pertama di dunia yang mempergunakan LCD pada panel instrumen (bukan CRT sebagaimana kita lihat sekarang yang ada di pesawat B737NG).

Sebagian besar fungsi tampilan layar di kokpit juga mempergunakan “track ball atau touch pad” sebagaimana kita lihat di laptop.

N2130 juga merupakan pesawat jet single aisle dengan head room yang sangat besar yang memungkinkan penumpang memasuki tempat duduk tanpa perlu membungkukkan badan. Selain high speed sub-sonic, N2130 juga sangat efisien bahan bakar karena mempergunakan winglet, jauh sebelum winglet dipergunakan di beberapa pesawat generasi masa kini.

Saya juga pernah menguji coba simulator N250 yang masih prototipe pertama……………..

N2130 narrow body jet engine dan N250 twin turboprop, keduanya sangat handal dan canggih kala itu………bahkan hingga kini.

Lamunan saya ini, berkecamuk di dalam kepala manakala pak Habibie bercerita soal N250, saya memiliki kekecewaan yang yang sama dengan beliau, seandainya N2130 benar-benar lahir………….kita tak perlu susah-susah membeli B737 atau Airbus 320.

***

Pak Habibie melanjutkan pembicaraannya………………..

“Hal yang sama terjadi pada prototipe pesawat jet twin engines narrow body, itu saya tunjuk Ilham sebagai Kepala Proyek N2130. Ia bukan karena anak Habibie, tapi Ilham ini memang sekolah khusus mengenai manufakturing pesawat terbang, kalau saya sebenarnya hanya ahli dalam bidang metalurgi pesawat terbang. Kalau saja N2130 diteruskan, kita semua tak perlu tergantung dari Boeing dan Airbus untuk membangun jembatan udara di Indonesia”.

“Dik, dalam industri apapun kuncinya itu hanya satu QCD,

Q itu Quality, Dik, anda harus buat segala sesuatunya berkualitas tinggi dan konsisten? C itu Cost, Dik, tekan harga serendah mungkin agar mampu bersaing dengan produsen sejenis? D itu Delivery, biasakan semua produksi dan outcome berkualitas tinggi dengan biaya paling efisien dan disampaikan tepat waktu!Itu saja!”

Pak Habibie melanjutkan penjelasan tentang QCD sbb:

“Kalau saya upamakan, Q itu nilainya 1, C nilainya juga 1 lantas D nilainya 1 pula, jika dijumlah maka menjadi 3. Tapi cara kerja QCD tidak begitu Dik………….organisasi itu bekerja saling sinergi sehingga yang namanya QCD itu bisa menjadi 300 atau 3000 atau bahkan 30.000 sangat tergantung bagaimana anda semua mengerjakannya, bekerjanya harus pakai hati Dik………………”

Tiba-tiba, pak Habibie seperti merenung sejenak mengingat-ingat sesuatu ………………………

“Dik, ……….saya ini memulai segala sesuatunya dari bawah, sampai saya ditunjuk menjadi Wakil Dirut perusahaan terkemuka di Jerman dan akhirnya menjadi Presiden RI, itu semua bukan kejadian tiba-tiba. Selama 48 tahun saya tidak pernah dipisahkan dengan Ainun, ………..ibu Ainun istri saya. Ia ikuti kemana saja saya pergi dengan penuh kasih sayang dan rasa sabar.

Dik, kalian barangkali sudah biasa hidup terpisah dengan istri, you pergi dinas dan istri di rumah, tapi tidak dengan saya. Gini ya…………saya mau kasih informasi……….. Saya ini baru tahu bahwa ibu Ainun mengidap kanker hanya 3 hari sebelumnya, tak pernah ada tanda-tanda dan tak pernah ada keluhan keluar dari ibu……………………”

Pak Habibie menghela nafas panjang dan tampak sekali ia sangat emosional serta mengalami luka hati yang mendalam…………… seisi ruangan hening dan turut serta larut dalam emosi kepedihan pak Habibie, apalagi aku tanpa terasa air mata mulai menggenang.

Dengan suara bergetar dan setengah terisak pak Habibie melanjutkan……………………

“Dik, kalian tau……………..2 minggu setelah ditinggalkan ibu…………suatu hari, saya pakai piyama tanpa alas kaki dan berjalan mondar-mandir di ruang keluarga sendirian sambil memanggil-manggil nama ibu……… Ainun……… Ainun …………….. Ainun …………..saya mencari ibu di semua sudut rumah.

Para dokter yang melihat perkembangan saya sepeninggal ibu berpendapat ‘Habibie bisa mati dalam waktu 3 bulan jika terus begini…………..’ mereka bilang ‘Kita (para dokter) harus tolong Habibie’.

Para Dokter dari Jerman dan Indonesia berkumpul lalu saya diberinya 3 pilihan;

1. Pertama, saya harus dirawat, diberi obat khusus sampai saya dapat mandiri meneruskan hidup. Artinya saya ini gila dan harus dirawat di Rumah Sakit Jiwa!

2. Opsi kedua, para dokter akan mengunjungi saya di rumah, saya harus berkonsultasi terus-menerus dengan mereka dan saya harus mengkonsumsi obat khusus. Sama saja, artinya saya sudah gila dan harus diawasi terus……………

3. Opsi ketiga, saya disuruh mereka untuk menuliskan apa saja mengenai Ainun, anggaplah saya bercerita dengan Ainun seolah ibu masih hidup.

Saya pilih opsi yang ketiga……………………….”

Tiba-tiba, pak Habibie seperti teringat sesuatu (kita yang biasa mendengarkan beliau juga pasti maklum bahwa gaya bicara pak Habibie seperti meloncat kesana-kemari dan kadang terputus karena proses berpikir beliau sepertinya lebih cepat dibandingkan kecepatan berbicara dalam menyampaikan sesuatu) …………………. ia melanjutkan pembicaraannya;

“Dik, hari ini persis 600 hari saya ditinggal Ainun…………..dan hari ini persis 597 hari Garuda Indonesia menjemput dan memulangkan ibu Ainun dari Jerman ke tanah air Indonesia…….

Saya tidak mau menyampaikan ucapan terima kasih melalui surat…………. saya menunggu hari baik, berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk mencari momen yang tepat guna menyampaikan isi hati saya. Hari ini didampingi anak saya Ilham dan keponakan saya, Adri maka saya, Habibie atas nama seluruh keluarga besar Habibie mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya, kalian, Garuda Indonesia telah mengirimkan sebuah Boeing B747-400 untuk menjemput kami di Jerman dan memulangkan ibu Ainun ke tanah air bahkan memakamkannya di Taman Makam Pahlawan. Sungguh suatu kehormatan besar bagi kami sekeluarga. Sekali lagi, saya mengucapkan terima kasih atas bantuan Garuda Indonesia”

Seluruh hadirin terhenyak dan saya tak kuasa lagi membendung air mata…………………………

Setelah jeda beberapa waktu, pak Habibie melanjutkan pembicaraannya;

“Dik, sebegitu banyak ungkapan isi hati kepada Ainun, lalu beberapa kerabat menyarankan agar semua tulisan saya dibukukan saja, dan saya menyetujui…………………

Buku itu sebenarnya bercerita tentang jalinan kasih antara dua anak manusia. Tak ada unsur kesukuan, agama, atau ras tertentu. Isi buku ini sangat universal, dengan muatan budaya nasional Indonesia. Sekarang buku ini atas permintaan banyak orang telah diterjemahkan ke beberapa bahasa, antara lain Inggris, Arab, Jepang….. (saya lupa persisnya, namun pak Habibie menyebut 4 atau 5 bahasa asing).

Sayangnya buku ini hanya dijual di satu toko buku (pak Habibie menyebut nama satu toko buku besar), sudah dicetak 75.000 eksemplar dan langsung habis. Banyak orang yang ingin membaca buku ini tapi tak tahu dimana belinya. Beberapa orang di daerah di luar kota besar di Indonesia juga mengeluhkan dimana bisa beli buku ini di kota mereka.

Dik, asal you tahu…………semua uang hasil penjualan buku ini tak satu rupiahpun untuk memperkaya Habibie atau keluarga Habibie. Semua uang hasil penjualan buku ini dimasukkan ke rekening Yayasan yang dibentuk oleh saya dan ibu Ainun untuk menyantuni orang cacat, salah satunya adalah para penyandang tuna netra. Kasihan mereka ini sesungguhnya bisa bekerja dengan nyaman jika bisa melihat.

Saya berikan diskon 30% bagi pembeli buku yang jumlah besar bahkan saya tambahkan lagi diskon 10% bagi mereka karena saya tahu, mereka membeli banyak buku pasti untuk dijual kembali ke yang lain.

Sekali lagi, buku ini kisah kasih universal anak manusia dari sejak tidak punya apa-apa sampai menjadi Presiden Republik Indonesia dan Ibu Negara. Isinya sangat inspiratif……………….”

***
Saya menuliskan kembali pertemuan pak BJ Habibie dengan jajaran Garuda Indonesia karena banyak kisah inspiratif dari obrolan tersebut yang barangkali berguna bagi siapapun yang tidak sempat menghadiri pertemuan tsb. Sekaligus mohon maaf jika ada kekurangan penulisan disana-sini karena tulisan ini disusun berdasarkan ingatan tanpa catatan maupun rekaman apapun.

Jakarta, 12 Januari 2012

Salam,
Capt. Novianto Herupratomo

***
Cerita itu saya kutip dari notes facebook disini, sebuah renungan yang seharusnya menjadi perhatian bagi kita. Betapa menyedihkan sebuah bangsa yang tak pernah menghargai orang berilmu! Tak pernah memberi kesempatan kepada anak bangsa untuk menjadikan bangsanya mandiri! Entah ada apa dengan negara ini…! Entah dimana mata dan telinga para penguasa diletakkan!

Saya seorang peneliti, yang tahu betul bagaimana kami dilatih untuk bertindak. Bahwa kami harus melakukan segala macam upaya agar output yang dihasilkan adalah output yang QCD!

Tak sekali dua kali proposal yang sudah kami susun berhari-hari bahkan berminggu-minggu mengalami pernyempurnaan di segala sisi? Tak sekali dua kali para evaluator selalu menjadi pendamping kami dalam melaksanakan serangkaian percobaan.

Tak sedikit pikiran dan tenaga kami habis untuk bagaimana selalu menyempurnakan metode hingga output tercapai. Kami juga kadang tak berontak saat kerja bertahun-tahun tapi gaji yang kami dapat hanya setara dengan goyangan ngebor Inul satu jam! dan yang lebih menyedihkan, karya kami hanya mendapat cibiran, jika tidak akhirnya dipinggirkan!

Entah apa yang ada di benak para penguasa negeri ini! sepertinya posisi orang berilmu memang sudah tak lagi mendapat tempat, jadi siapa yang salah jika akhirnya mereka mencari tempat lain?

Dan saya perempuan, dan seorang muslimah. Maka apapun profesi saya, saya tetaplah muslimah dan perempuan. Seseorang yang mendapat kehormatan dan kemuliaan menjadi seorang Ummu warobatul bait, Istri sekaligus Ibu dan pengatur rumah tangga.

Maka jika aktivitas dan profesi yang kutekuni menjadikanku abai terhadap peranku, aku akan meninggalkannya dan memilih tempat yang lebih memuliakanku, yaitu menjadi Ibu dan pengatur rumah tangga. Bukan seorang Ibu semu, yang hanya berperan melahirkan dan memberi makan, tanpa pernah menjadi teladan, pengajar, pendengar dan teman untuk anak-anaknya…

Dan entah apa yang ada di benak para penguasa negeri ini, jika RUU Kesetaraan Gender lalu diketok palu menjadi UU!… bersiaplah menjadi orang-orang yang menggoreskan catatan sedih, dengan kebijakan negeri ini…

***
.... Segala puji bagi Allah, yang dengan nikmat-Nya sempurnalah semua kebaikan ....

Bagikan tausiyah ini kepada teman-temanmu dengan meng-klik 'bagikan'/'share' dan undang temen2mu gabung dg klik ‘Invite Your Friends’

Jumat, 03 Mei 2013

Kisah 3 Kaleng Soft Drink


Ada 3 kaleng Soft Drink, ketiga kaleng tersebut diproduksi di pabrik yang sama. Ketika tiba harinya, sebuah truk datang ke pabrik, mengangkut kaleng-kaleng Soft Drink dan menuju ke tempat yang berbeda untuk pendistribusian.

Pemberhentian pertama adalah supermaket lokal. Kaleng Soft Drink pertama di turunkan disini. Kaleng itu dipajang di rak bersama dengan kaleng Soft Drink lainnya dan diberi harga Rp. 4.000.

Pemberhentian kedua adalah pusat perbelanjaan besar. Di sana, kaleng kedua diturunkan. Kaleng tersebut ditempatkan di dalam kulkas supaya dingin dan dijual dengan harga Rp. 7.500.

Pemberhentian terakhir adalah hotel bintang 5 yang sangat mewah. Kaleng Soft Drink ketiga diturunkan di sana. Kaleng ini tidak ditempatkan di rak atau di dalam kulkas. Kaleng ini hanya akan dikeluarkan jika ada pesanan dari pelanggan. Dan ketika ada yang pesan, kaleng ini dikeluarkan bersama dengan gelas kristal berisi batu es. Semua disajikan di atas baki dan pelayan hotel akan membuka kaleng Soft Drink itu, menuangkannya ke dalam gelas dan dengan sopan menyajikannya ke pelanggan. Harganya Rp. 60.000.

Sekarang, pertanyaannya adalah:

Mengapa ketiga kaleng Soft Drink tersebut memiliki harga yang berbeda padahal diproduksi dari pabrik yang sama, diantar dengan truk yang sama dan bahkan mereka memiliki rasa yang sama.

Lingkungan Anda mencerminkan harga Anda.

Lingkungan berbicara tentang RELATIONSHIP.

Apabila Anda berada dilingkungan yang bisa mengeluarkan terbaik dari diri Anda, maka Anda akan menjadi cemerlang. Tapi bila Anda berada di lingkungan yang meng-kerdil- kan diri Anda, maka Anda akan menjadi kerdil!. Lingkungan Anda, adalah ANDA.

(Orang yang sama, bakat yang sama, kemampuan yang sama) + lingkungan yang berbeda = NILAI YANG BERBEDA! Tempatkan diri kita pada tempat yang tempat, dan terus belajar untuk menjadi yang terhebat. Silahkan LIKE & SHARE untuk teman Anda.

Semoga bermanfaat dan dapat diambil hikmahnya ..

۞Peta Harta۞

Jumat, 12 April 2013

Life is not like a game

Hidup itu tidak seperti bermain game.

Memang banyak yang bilang dan meng analogi kan kehidupan itu seperti bermain game, tapi ada beberapa perbedaan kehidupan nyata dengan game.
hal ini perlu ditekankan agar kita tidak terlena dengan angan-angan / khayalan semata. ( slogan saya : realistis optimis )

1. Life.
didalam game ada tempat revive point, dimana bila kita mati kita bisa hidup kembali, tentu saja di dunia nyata ini tidak mungkin terjadi, karena itu sebelum anda berencana mengakhiri hidup anda coba pikir lagi deh, anda yakin bisa hidup lagi? gag kan? pikirkan orang-orang susah payah untuk bertahan hidup ( misalnya di medan perang ) kenapa anda malah mensia sia kan kehidupan anda?

2. Quest
quest dalam kehidupan nyata sendiri memang ada, quest di game maupun di dunia nyata sama sama bertujuan untuk menaikan level dan quest di dalam game selalu sama untuk setiap chart ( newbie ) , tetapi perbedaanya adalah, bila di dalam game, kita bisa mengetahui quest apa saja yang akan kita kerjakan, yang belum, yang penting dan quest yang akan diberikan. namun berbeda di dunia kita, quest kita bersifat rahasia, setiap orang bisa berbeda mendapatkan quest yang diberikan oleh GameMaster - Allah., karena itu tidak perlu mengeluh atas keadaan yang ada pada diri kita, toh itu sudah di sesuaikan dengan level kita sesuai dengan chart asli kita di dunia nyata. hanya karena kita tidak mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya bukan berarti kita tidak bisa mempersiapkannya.

3. Skill.
di dalam game kita bisa menguasai banyak skill yang dipelajari dalam waktu singkat bahkan bisa menggunakan skill dari chart yang berbeda, tetapi pada kenyataannya untuk menguasai / mempelajari suatu keahlian kita memerlukan waktu yang tidak sedikit, bahkan bisa menghabiskan waktu bertahun-tahun. jadi apabila kalian ingin mempelajari sesuatu anda harus tekun, dan hasilnya juga tidak bisa dilihat dalam waktu singkat. semua skill di dunia nyata ini memerlukan proses dan pematangan untuk hasil maksimal ( level skill )

4. War
kebanyakan game memang bertemakan perang dan kekerasan, karena jujur, memang game yang seperti ini lebih menarik karena harus mengatus strategi, menaikan level dll. tetapi kita hidup tidak di zaman perang, karena itu hindarilah kerusuhan dan keributan. pada dunia nyata memang anda tidak akan di banned oleh GM - Allah, tetapi tentu saja itu akan mengurangi point anda dalam kehidupan. cintailah kedamaian, karena damai itu indah.



salam,
Mantan pecandu game

Logika Perbandingan - Menutup Aurat

Photo by Google
Logika perbandingan mengapa menutup aurat.

Tahukah anda bahwa segala sesuatu yang berharga itu akan di jaga / di tutup dengan baik dan rapat, mengapa begitu? akan saya berikan beberapa contoh

1. Anda tentu sering melihat film mengenai pencurian emas / berlian / uang dalam jumlah besar, emas / berlian tersebut akan di simpan di sebuah brankas yang tertutup rapat, bahkan tidak ada tempat untuk mengintip.
karena emas / berlian itu bernilai tinggi alias berharga maka ia harus dijaga, salah satunya dengan memasukannya ke "brankas yang terkunci dan tertup rapat".

2. Mari kita berjalan ke arah perumahan Permata Hijau / Pondok Indah, apa yang akan kalian lihat adalah perumahan megah dengan pagar pagar menjulang tinggi hingga 2 meter lebih.
mengapa demikian? jawaban yang lumrah adalah agar tidak mudah di masuki pencuri.
ya memang benar demikian, rumah megah itu pasti berisi barang barang berharga dan mahal, maka dari itu cara melindunginya antara lain, meninggikan "pagar" untuk melindungi dari pencuri yang memanjat, selain itu juga ada tambahan satpam yang mengawasi.

3. Manusia adalah organisme yang unik, faktanya adalah bahwa sudah secara sistematis organ tubuh kita yang vital akan otomatis dilindungi. contoh nya :
a. Otak. otak merukapan organ vital tubuh manusia tanpa otak kita hanya sebongkah daging, karena itu otak di lindungi oleh "tempurung otak", kemudian di lindungi oleh kulit kepala dan rambut.
b. Jantung, Hati, Paru-paru. anda semua pasti sudah tahu bahwa semua organ tersebut dilindungi oleh tulang tulang yang terususun rapi di dalam tubuh kita untuk "melindungi" dari benturan dll.
c. Kulit, apa pelindung dari kulit? pelindung kulit adalah rambut / bulu yang ada di sekujur tubuh kita, faktanya adalah semakin banyak tempat yang di tumbuhi rambut itu merupakan tempat vital kita. misalkan kepala, ketiak, atas bibir (kumis) dan kemaluan.

Selain semua contoh diatas pelindung yang ingin saya bandingkan kali ini adalah pakaian.
kenapa?
karena pakaian adalah pagar pelindung tubuh kita, seperti halnya berlian dalam brangkas, rumah mewah dengan pagar tingginya, dll.

apa yang pakaian yang biasa kita pakai?

khususnya perempuan, bukankah semakin minim / sedikit pakaian yang kamu kenakan semakin mebuktikan bahwa bagian yang terbuka / tidak di tutupi itu adalah hal yang tidak berharga untuk kamu?
karena kalau kamu menganggap bahwa tubuhmu itu berharga maka kamu akan menghormatinya dengan merawatnya, menjaganya, dan memberikan penutupnya sebgaimana kamu menghargainya.

maka, tutuplah auratmu.
rawatlah tubuhmu, dan syukurilah nikmatmu.
berhijablah.

Salam One Piece



Selasa, 02 April 2013

Sehat Dan Sembuh - Obat Bukan Solusi

Dr. Tan Shot Yen : Sehat Dan Sembuh - Obat Bukan Solusi

Dr. Tan Shot Yen lahir di Beijing, 17 September 1964 dan dibesarkan di Jakarta. Ia kuliah di Fakultas Kedokteran Universistas Tarumanegara dan lulus Profesi Kedokteran Negara FKUI pada tahun 1991. Dokter Tan Shot Yen dikenal sebagai seorang dokter yang kritis dan sering diundang sebagai pembicara dan narasumber di berbagai seminar. Selain sebagai dokter, dia juga praktisi Braingym dan Quantum, serta Hypnoterapist.

Menurut Dr. Tan Shot Yen, "Kesalahan pasien dalam berobat hanyalah mencari tahu 'bagaimana'. Bagaimana caranya menurunkan tensi, menurunkan kadar gula, menguruskan badan, menghilangkan senewen atau sakit di jemari. Jika Anda Cuma tanya 'bagaimana', Anda akan jatuh menjadi sekadar konsumen. Pertanyaan terpenting adalah mengapa Anda sampai sakit?" urainya.

Wanita 45 tahun ini memang tak mau punya pasien yang yang mengharapkan pil atau tongkat ajaib untuk membereskan tubuhnya. "Saya mau pasien yang taking ownership of their own body. Itu badan anda. Buat apa dokter yang sok tahu menyuruh ini-itu? Yang benar buat dokter belum tentu benar buat Anda." "Sampai kapan seseorang mau tergantung pada obat-obatan? Apakah setelah mengonsumsi obat dia benar-benar sembuh? Jawabannya tidak. Karena begitu obat berhenti, dia sakit lagi. Berapa banyak dokter hanya bertanya 'sakit apa' lalu berkata 'ini obatnya'? Dia tidak memberikan pendidikan atau menjelaskan asal usul penyakit. Pasien dalam hal ini mengamini saja, padahal pasien harusnya memahami perannya dalam menciptakan penyakitnya, " jelas dr. Tan.

Sakit adalah Introspeksi

"Sakit adalah introspeksi. Ketika sakit, saya berhenti dan menoleh ke belakang. Apa yang 'jalan' dan 'nggak jalan' selama ini? Nah, menjadi sembuh adalah keberhasilan introspeksi dan menemukan cara untuk lebih maju lagi. Dalam fase inilah sesungguhnya peran dokter sangat diperlukan untuk membimbing pasien menemukan kesembuhannya dan tidak  hanya meninabobokan pasien dengan obat.

Menurut dr. Tan, kita memasuki era kebablasan mengonsumsi obat. Akhirnya, obat dijadikan demand. Setelah demand melambung tinggi, masyarakat digenjot untuk mendapatkan penghasilan lebih yang sebagian besar akhirnya berakhir di atas kertas resep (habis untuk menebus obat obatan). Lihatlah berapa banyak orang yang harus berusaha mati-matian demi kep-erluan berobat salah satu anggota keluarga.

"Akibat perkembangan ilmu kedokteran terutama setelah ditemukannya alat pacu dan cangkok jantung, tubuh manusia yang tadinya holistic lalu dipecah-pecah. Kalau kepala sakit yang diobati, ya kepala saja. Kita terlepas dari tubuh, emosi, dan kecerdasan spiritual. Tubuh manusia hanya jadi seperangkat mesin. Kalau ada yang salah, kita pergi ke bengkel. Dan, rumah sakitlah bengkel terbesarnya. Betul, badan manusia terlalu kompleks untuk dipegang satu ahli saja. Manusia boleh dipegang beberapa ahli, asal mereka sama-sama sadar bahwa manusia diciptakan Tuhan. Masalahnya, dokter punya arogansi profesi. Seorang dokter biasanya susah dibilangin dan selalu merasa benar," tuturnya lugas.


Inilah beberapa tips sehat ala Dokter Tan.
Semua karbohidrat buruk seperti gula dan turunannya, terigu, beras dan pati, akan cepat diubah menjadi gula dan masuk dalam peredaran darah. Kalau ini terjadi terus-menerus, efek lanjutannya adalah menurunnya daya tahan tubuh, kegemukan, kolesterol, diabetes, dan penyempitan pembuluh darah.

Sebagai ganti karbohidrat buruk, sayur mentah dan beberapa jenis buah bisa menjadi menu yang mengenyangkan dan menyehatkan. Dengan makan sayur mentah dan buah, dijamin enzim berguna masih hidup dan semua vitamin serta antioksidannya tidak hilang. Porsinya tentu harus memadai, misalnya untuk makan siang (dengan takaran satu dinner plate): 1 ikat selada segar, 1 bh timun, 1 bh tomat, 1 bh alpukat, dan 1 bh apel. Sayuran yang kita konsumsi sebaiknya tidak dimasak, karena manfaatnya sudah tidak ada lagi (nilai gizi sudah hilang).

BUAH YANG BAIK untuk dimakan antara lain: apel, alpukat, dan pir. Buah lain seperti durian, mangga, pepaya, dan pisang sebaiknya dihindari karena kandungan gulanya tinggi. Satu lagi, sebaiknya buah dimakan langsung dan tidak diolah terlebih dulu seperti misalnya dijus. Karena dengan dijus, terjadi pengrusakan serat, sehingga yang Anda asup hanya gulanya saja.

BAHAN MAKANAN sebaiknya tidak digoreng, karena bisa menjadi racun dan merusak organ tubuh. Usahakan makanan dikukus atau dibakar. Jika dibakar, jangan lupa dialasi daun.

PRODUK KEDELAI yang baik adalah tempe, oncom dan tauco. Sedangkan susu kedelai, kecap dan tahu kurang bagus, karena bisa menjadi pencetus kanker.

BUAH JERUK BAIK UNTUK TUBUH, karena mengandung anti-oksidan, tapi jangan dicampur dengan air hangat atau panas, karena bisa berubah menjadi racun.

HINDARI MENGONSUMSI MAKANAN YANG TELAH MELEWATI PENGAWETAN atau dalam kaleng, karena bisa sebagai pencetus penyakit.

JANGAN PERNAH MERASA TUA, karena bisa membuat seluruh tubuh kita terasa semakin tua. Usia boleh tua, tapi pikiran dan semangat kita harus tetap muda, supaya seluruh energi positif mengaliri seluruh tubuh kita.

JIKA ANDA MERASA SAKIT seperti flu, hipertensi, kolesterol dan lain-lain, coba instropeksi makanan atau minuman apa saja yang telah Anda konsumsi sebelumnya, lalu hindari. Jangan hanya minum obat, tapi makanan buruk yang Anda asup tidak berubah.

JANGAN TERPAKU PADA PEMIKIRAN BAHWA SEHAT HANYA DARI MAKANAN DAN OLAH RAGA SAJA. Sehat yang sebenarnya adalah sehat secara makanan, sehat secara fisik (olah raga yang benar), dan sehat secara pikiran dan iman.


۞Peta Harta۞

Perkenalkan, Dr. Tan Shot Yen!


OPINI | 14 April 2010 | 09:06

Dibaca: 9586    Komentar: 27   1 Bermanfaat

Cerita ini dimulai dari persiapan buku saya yang membutuhkan kata pengantar dari seorang dengan kredibilitas tinggi serta baik di dalam dunia kesehatan. Karena permintaannya muncul di last minute, agak bingung juga mencari kandidat terbaik untuk masalah ini. Bukan cuma masalah terbaik, masalahnya ‘yang terbaik’ itu ada yang mau nggak?

Siapa gue gitu loh?!

Kemudian Irene, managing editor di majalah Prevention, salah satu majalah di mana saya berperan sebagai kontributor, mengingatkan bahwa ada salah satu (dari sesama) kolumnis di majalahnya, ada yang suka dan menjadi penggemar dari tulisan-tulisan saya. Kolumnis itu bernama Dr. Tan Shot Yen!


Wah, penggemar tulisan gue? Rasanya mau terbang ke langit ketujuh. Dr. Tan, demikian beliau akrab dipanggil, adalah salah satu ikon dunia kesehatan kelas utama di Indonesia, terutama saat pengobatan naturopati mulai mewabah akibat menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap pengobatan konvensional. Metodenya yang unik namun ampuh membuat pasien beliau berkembang layaknya bilangan yang dipangkatkan dari waktu ke waktu. Belum lagi tulisan-tulisannya yang trengginas serta mengena bagi banyak pihak, membuat gaung nama beliau makin menggema di seantero jagad negeri ini. To make things even bolder, buku yang ditulisnya menjadi salah satu mega seller di negeri ini. Mega seller? Ya, kalau dihitung sebagai buku kesehatan, sebuah subjek non populer di negara ini. Sebuah bukti bahwa ilmu yang disandangnya dipandang sangat berguna oleh beragam pihak.

Kalau sampai dia bersedia memberikan kata pengantar di buku saya? Wow, ….. (kehabisan kata-kata untuk menggambarkannya).

SUARA LANTANG
“..bsk tlg krm hard copynya aja (fotokopi lah) selagi kau dtg bsk?” sepotong kalimat penuh kata singkatan yang saya terima di HP. Singkat dan lugas, tapi membuat saya bergegas ke tempat praktiknya di bilangan perumahan satelit Bumi Serpong Damai. Uniknya ia meminta saya secara spesifik datang di pukul 11. “Jangan terlambat!”. Kenapa jam 11?

“Dia pengen elo, liat cara dia menangani pasien-pasien barunya, makanya jangan telat” tukas Irene -redpel dari Prevention tadi- saat saya menanyakan kenapa jam itu yang dipilih? Kantor atau praktek beliau sangat mudah ditemukan. Satpam di kawasan pusat bisnis distrik langsung menunjukkan lokasinya “Itu mas, yang paling rame..”. Dan memang benar, parkiran di depan kantor beliau sangat penuh oleh beragam jenis mobil, dan menunjukkan penuhnya pengunjung di ruang penerimaan tamu yang sebenarnya cukup lapang namun menjadi terkesan sempit dan penuh sesak.

“Wey! Kedatengan orang penting nih gue!” teriak Dr. Tan lantang saat ia membuka pintu kamar prakteknya dan melihat saya berdiri di depan -ragu-ragu mau mengetuk untuk meminta ijin masuk. Teriak? Yup! Suaranya memang mirip dengan orang berteriak, walau ia sebenarnya bicara dengan nada biasa-biasa saja -menurutnya. Suaranya cukup lantang untuk membuat kita mau tidak mau berkonsentrasi menerima kehadiran beliau di depan. Ia menarik saya masuk, agak gak enak juga rasanya, karena di depan pintu itu telah duduk berdesak-desakan para pasien yang menunggu giliran.

“Apa kabar? Wah, kamu tau gak saya ini penggemar berat tulisan-tulisan kamu, dan selalu menunggu kesempatan kapan bisa bertemu dengan anak ini?” Komentar yang membuat muka ini merah (kalau saja kulit saya berwarna terang). “Dokter bisa aja, at least you already made something, I haven’t ” jawab saya semerendah mungkin. Bukan basa-basi, terutama yang mengenal saya, dan sering mengatakan bahwa saya adalah orang yang perlu lebih belajar basa-basi dan memfilter mulut dari mengucapkan kalimat pedas serta langsung ke tujuan. Tapi di depan sosok Dr. Tan, kharisma saya kalah bersinar dan lebih memilih untuk merendah sekalian.

Kami berbasa-basi singkat, saling mengenal dan bertukar informasi. Kami mulai membahas isi buku saya secara sistematis, beliau nampak sangat tertarik dan begitu apresiatif. “Kenapa lo gak kasih judul yang bombastis sih? Yoga for Healing misalnya?”.

Saya tertawa sambil menggeleng, “Saya gak mau membuat orang berharap terlalu banyak, akhir-akhir ini status saya mulai membuat orang-orang berdatangan dan mengharapkan kesembuhan secara instan dan ajaib, which is not what yoga can provide“.

“Persis! Gue juga gitu! Heran? Sakit mayoritas gara-gara kesalahan hidup mereka, eh dateng-dateng ke kita, kemudian bertindak sepertinya kita bisa memberikan ‘pil ajaib’ atau tongkat mukzizat yang bisa membuat mereka sontak sehat!” Tukasnya mengamini.

Tapi ia sekali lagi mengkritik usaha saya untuk low profile. “Udah deh, payah lo ah. Bikin judul yang bombastis dikit, napa? Kalau mau jadi terapis terkenal ya mau gak mau harus begitu sedikit” Saya terbahak mendengar respons ini. “Dok, saya gak pernah dan gak akan mau berusaha menjadi seorang terapis. Saya lebih suka menulis, mengajar yoga pun lebih karena dipaksa oleh lingkungan” Dia tertawa juga mendengar reaksi ini. “Gak bisa gitu, liat aja nanti, kalau menilik tulisan-tulisan dan testemoni yang masuk tentang kamu, mungkin suatu saat elu akan terpaksa mengurus ijin praktek karena tuntutan masyarakat”

Wow! Itu sebuah fenomena yang cukup menakutkan bagi saya, dan rasanya terlalu mengerikan untuk dibayangkan.

PRAKTEK YANG UNIK
Dr. Tan meminta saya untuk keluar sebentar, karena pasien-pasien lamanya akan masuk, dan kembali lagi setelah sesi pasien baru. Ruang kecil beliau segera disesaki oleh pasien-pasien lama yang bergegas masuk begitu saya keluar. Tanpa harus menunggu lama, gaya ramah namun berapi-api Dr. Tan yang tadi keluar saat bersama saya segera berganti menjadi gaya meledak-ledak tapi galak. Wuih! Gak kebayang rasanya diomelin atau nyaris dimaki-maki seperti itu. Tapi gak ada yang bisa protes, karena mayoritas apa yang diucapkan dr. Tan begitu mengena dan nyata. Intinya sih, kalau gak ikhlas dan jujur mengakui kesalahan, saya menjamin tidak mungkin akan ada pasien yang betah berada di hadapan beliau.

Entah kharisma apa yang dimilikinya? Tapi pasien itu rata-rata gak ada yang ngeyel atau mengelak saat ditembak oleh Dr. Tan dengan pertanyaan yang sebenarnya lebih mirip tuduhan! Habis mau ngeles gimana? Namanya kepengen sembuh, mending jujur kali ya? Tampaknya itu yang terbersit di pikiran mereka. Macam-macam ‘tuduhan’ beliau, mulai dari tidak patuh terhadap menu makan yang disepakati, kemalasan mereka menggerakkan tubuh seperti perintah, atau nekat mengkonsumsi bahan makanan yang dipantangkan bagi mereka.

Luar biasa dokter satu ini!

Yang lebih kacau lagi, saat ia ‘mengomeli’ seorang pasiennya yang nampaknya terserang stroke dan telah berangsur sembuh namun masih enggan melepaskan diri dari tongkatnya. “Kalau tidak mau lepas dari tongkat ini, secara fisik dan mental kamu merusak tubuh kamu sendiri, coba lepas tongkat itu, lepas!” Saat dilihatnya sang pasien nampak ragu berdiri tanpa ditopang tongkat tersebut. Kemudian Dr. Tan berbicara macam-macam ke pasiennya untuk menggambarkan kondisi buruk yang mungkin terjadi apabila ia bergantung pada tongkat tersebut, mulai dari penurunan fungsi otot, organ yang terganggu sampai ke masalah psikis di mana ia suatu saat akan menyalahkan lingkungan, mulai dari orang sekitarnya hingga ke anak-anak yang dianggap tidak memperhatikan dirinya. Entah semburan kalimat itu begitu bombastis atau mengandung mantra, hehe, mendadak sang pasien mampu berdiri tanpa masalah walau tongkat itu telah dilepas.

“Lihat kan! Apa rasanya berdiri tanpa tongkat? Tidak jatuh kan?” tukas dr. Tan puas.

Hebat!

INTEROGASI



Setelah itu saya kembali masuk ke ruang praktek beliau, kali ini bergabung dengan belasan pasien baru. Walau bersesak-sesakan di ruang yang kecil, namun tidak ada satupun pasien mengeluh atau protes, hebat kharisma dokter bertubuh langsing ini. Di sini Dr. Tan, langsung berbicara “Silahkan mengenalkan diri masing-masing dan keluhannya, tapi ingat! Ini bukan ajang curahan hati, cukup kenalkan, sisanya biarkan saya yang berbicara!”. Wuih, teknik yang unik lagi diperlihatkan oleh beliau.

Perlahan-lahan satu persatu pasien berbicara. Memperkenalkan diri dan kondisi masing-masing. Dr. Tan mendengarkan dengan seksama, lalu ia memberondong pasien tersebut dengan pertanyaan yang sifatnya personal terkait kondisi kesehatan mereka. Memberondong? I don’t exaggerate over this, ia benar-benar memberondong kata-kata layaknya senapan mesin atau UZI (senapan serbu taktis buatan Israel yang mampu memuntahkan minimal 600 peluru per menit) ke pasiennya, yang tentu saja menjadi gelagapan dan memberikan jawaban jujur tentang latar belakang mereka. Sebuah metode interogasi a la militer rupanya.

Dr. Tan : “Kenapa Anda kesini?”
Pasien : “Saya merasa obesitas, dok..”
Dr. Tan : “Kenapa obesitas?”
Pasien : “Karena keturunan di keluarga saya..”
Dr. Tan : “Nonsens! Kenapa?!” *mulai meninggi nadanya*
Pasien : “Ngg.. Anu, mm.. makan saya banyak” *mulai terintimidasi*
Dr. Tan : “Kalau makan bener, banyak juga gak pa-pa! Kenapa?!”
Pasien : “Saya suka makan yang manis-manis, dok”
Dr. Tan : “Nah, itu dia.. Persis!” *manggut-manggut puas*

“Jangan pernah ada yang bilang, kalau kalian itu sakit karena keturunan, itu mayoritas bohong! Sedikit sekali penyakit yang menurun karena genetika, sedikit!” setelah itu Dr. Tan, dengan gaya yang sangat ekspresif memukul meja di depan dan kemudian mencolokkan jari-jari tangannya ke mulut. “Ini yang membuat penyakit seakan-akan muncul di keluarga sebagai penyakit turunan…” katanya setengah membeliakkan matanya “Keluarga, meja makan dan apa yang kalian makan di sana!”.

Atau ini..

Dr. Tan : “Kenapa pak?”
Pasien : “Saya darah tinggi, dok..”
Dr. Tan : “Berapa?”
Pasien : “Sekarang sih lagi minum obat jadi 120-80
Dr. Tan : “Saya tanya nilai kamu, bukan nilai bikinan guru les!”
Pasien : “He?” *bingung*
Dr. Tan : “Itu kan bikinan dokter kamu? Bukan darah tinggimu..”
Pasien : “Hehe, iya dok..”
Dr. Tan : “Jadi kalau guru lesmu matek, nilai kamu merah lagi?”
Pasien : *Tambah bingung*
Dr. Tan : “Udah berapa taun minum obat itu”
Pasien : “Lima tahun, dok”
Dr. Tan : “LIMA TAHUN?! Dan gak ada kemajuan, begitu-begitu saja?”
Pasien : “Iya dok, tapi memang gak pernah melonjak lagi..”
Dr. Tan : “Guob*** sisan!!!” *membentak sembari memukul meja*

Kemudian sambil marah-marah pada dirinya sendiri ia mengungkapkan keheranannya pada pasien yang mau saja berobat bertahun-tahun pada seorang dokter tapi tidak menunjukkan gejala perbaikan, hanya berada pada posisi stagnan. Dan pasien itu sudah cukup puas.

“Itu sebabnya pasien yang kena darah tinggi, ‘matek’-nya rata-rata bukan karena darah tingginya, tapi karena liver atau ginjalnya ngambek! Lha wong bertahun-tahun harus menelan racun. Yang konyol ya, pasiennya.. Kok mau? Dan dokternya juga.. Kok tega?”

Ia menuding lagi ke bapak pasien darah tinggi tadi. “5 tahun ke dokter itu, pernah ndak, bapak dikasih tau, kenapa sakit darah tinggi bisa terjadi? Dan apa langkah pencegahannya agar tidak sampai sakit, selain minum obat?” Ketika sang bapak menggeleng, Dr. Tan menghembuskan nafas kesal dan membanting tubuhnya ke senderan kursi.

“Persis! Guo**** tenan!”

BUKAN SPESIALIS
Tapi bukan berarti dokter satu ini lebih banyak mengomel dan memaki. Ia sangat taktis dalam memberikan penjelasan beragam penyakit yang diderita pasiennya. Begitu taktisnya sampai orang paling awam pun rasanya bisa mengerti dengan cukup mudah apa yang dimaksud oleh beliau. Bandingkan dengan mayoritas oknum dokter yang cuma mendengar keluhan pasien, tanpa melihat mata pasien, kemudian menuliskan resep, tanpa melihat mata, lalu mempersilahkan pasien keluar ruangan, masih dengan tanpa melihat mata.

Dr. Tan lain, ia bahkan memberikan bahasa tubuh yang sangat teatrikal untuk menggambarkan kondisi tubuh yang mengalami masalah, ia juga tidak ragu-ragu berteriak kecewa, gembira atas reaksi juga jawaban pasien yang sesuai atau tidak dengan harapannya. Sebenarnya mengasyikan sekali melihat dokter satu ini saat berpraktek. Asyik, karena saya bukan pasien dan bisa melihat suasana ini dengan penuh objektivitas. Cerita lain kalau saya adalah pasien dan melakukan kesalahan yang tidak sesuai dengan petunjuk sang dokter ini.



“Bawa saja, bagian tubuh Anda yang sakit itu ke bengkel Astra, minta dibetulin di sana, kalau sudah balikin dan pasang lagi” Tiba-tiba salah satu kalimat pedas Dr. Tan memutus lamunan saya. Ada apa nih?

“Salah satu puncak kegob***an dunia kedokteran adalah maraknya spesialisasi ini dan itu di sana-sini. Lalu pasien yang dateng ke mereka diperlakukan layaknya onderdil mobil, dikerjakan satu persatu apabila rusak, bukannya dilihat sebagai satu kesatuan sistem, kapan mau sembuh beneran?” Omelnya dengan nada sangat keras.

Kemudian ia menjelaskan secara sistematis, mengapa tubuh manusia tidak sepatutnya dilihat dari organ per organ. Penyumbatan koroner jantung misalnya, tidak bisa tidak, penyebabnya hampir 100 persen berasal dari makanan, tapi setiap kali pasien penderita jantung koroner pergi menjalani operasi bedah jantung, entah di pasang ring atau treatment lainnya, jarang sekali dokter jantung yang memberikan tuntunan panduan makan secara cermat kepada pasien. Paling-paling pekerjaan ini dilempar ke dokter ahli gizi, yang kita semua tahu mayoritas cuma bisa memberikan resep langsing bukannya resep untuk hidup sehat.

(Kalau yang satu ini saya punya pengalaman pribadi, waktu diajak bekerja sama oleh salah satu dokter gizi kondang di Jakarta. Waktu saya sodorkan pola makan anti stres dengan manipulasi bahan makanan terkait dengan produksi zat neurotransmitter. Dokter itu terbengong-bengong, “Wah, saya mah taunya cuma bikin orang langsing doang. Gak tau nih begini-beginian?” Yak ampun? Saya ini bukan ahli gizi, mosok lebih tau konsep food therapy ketimbang dia?)

Jadi kembali ke kasus Dr. Tan tadi. Bagaimana seorang pasien bisa sembuh secara paripurna, kalau dokternya aja saling lempar-lemparan kasus? Ia sekali lagi memaki konsep spesialisisasi secara sembarang di dunia kedokteran.

“Makanya kalau ada orang tanya saya ini spesialisasi apa? Saya jawab, saya bukan mekanik bengkel, saya dokter!” Ini adalah salah satu kalimat pedas dari beliau yang diucapkan saat dulu pertama bertemu saya.

MAKAN SEHAT & BERGERAK
Akhirnya Dr. Tan memberikan resep sehat bagi setiap pasiennya. Bukan, beliau bukan mencatat kalimat-kalimat berbahasa latin untuk diteruskan ke apoteker dan diubah menjadi tablet, pil, salep atau obat cair, tidak! Resep yang ditulis oleh Dr. Tan, jangankan seorang apoteker, seorang tukang sayur yang biasa mampir ke rumah Anda pagi-pagi pun bisa mengerti.

Apa yang harus dimakan!



“Jangan ada yang protes, makanan yang saya rujuk ini bisa membuat Anda menikmati hidup atau tidak! Kalau mau sembuh, ya? Anda-Anda ini terlihat sekali adalah orang yang sudah hampir seumur hidup menikmati hidup dengan memanjakan lidah ke makanan yang enak, tapi salah!” Dr. Tan sudah menekankan konsep ini di awal pemberian resep hidup sehatnya.

“Sekarang Anda harus membayar harga nikmat tapi mematikan tersebut dengan berdisiplin mengikuti apa yang saya berikan” Tukasnya dengan tatapan tajam.

Apa yang diminta oleh Dr. Tan sangatlah sederhana untuk dimengerti dan dilakukan, tapi bagi para so called ‘penikmat hidup’, pastilah sangat berat untuk dituruti. Saran beliau :

1. “tidak ada gula!”
Orang sering dengan bodohnya mengira bahwa penumpukan lemak itu lahir akibat konsumsi lemak yang berlebihan. Padahal Dr. Tan mengatakan, “Manusia itu punyathreshold untuk lemak, yaitu rasa mual dan muak. Jarang ada manusia yang mengkonsumsi lemak lebih banyak dari kemampuan tubuhnya menerima”. Penumpukan lemak dalam tubuh kita, mayoritas lebih kepada konsumsi gula yang berlebihan dalam segala bentuk. Kandungan gula yang terlalu tinggi membuat tubuh mengeluarkan insulin berlebihan untuk menormalkan lonjakan gula darah dan mengakibatkan kelenjar pankreas lelah. Kerusakan pankreas membuat penyakit degeneratif yang sangat populer, Diabetes.

2. “buah dan sayur sebagai sumber karbohidrat”
“Berhenti makan beras, tepung atau sumber karbohidrat umum lainnya! Kalau Tuhan mau kita makan beras, kita sudah dikasih tembolok dari lahir!” Masih terkait dengan apa yang diutarakan sebagai konsumsi gula berlebihan, Dr. Tan menekankan pada karbohidrat akan berubah menjadi gula, dimana cadangan gula yang berlebihan akan segera ditransformasikan oleh tubuh dalam bentuk glikogen (disimpan dalam hati - otot) serta trigliserida (lemak). Angka trigliserida tinggi adalah sumber obesitas yang sekarang semakin marak menyerang kehidupan manusia.

“Jangan panik, dengan bilang, kalau gak makan nasi badan saya lemas” Tukasnya sebelum ada pasien yang protes. “Tubuh Anda membangun kebiasaan, bukan memenuhi kebutuhan. Pernah liat orang yang habis makan, makanan Padang? Setelah dua jam, bukannya semakin kuat, mereka malah menjadi mengantuk! So, Anda bilang Anda lemas, kalau tidak makan nasi?”

Hihi!

Dr. Tan memberikan daftar penggantinya segera. Buah dan sayur sebagai sumber karbohidrat. Ia menyajikan urutan buah-buah yang memiliki kandungan fructose -gula alami buah- aman. Ia juga menekankan cara menyajikan sayuran yang baik.

“Jangan bilang Anda sudah makan sayur kalau yang dimakan sayur bening atau sayur cap cay, itu bukan sayur, itu sampah dalam bentuk sayur!” Ucapnya dalam nada tinggi. “Sayur dimasak sudah pasti enzyme-nya mati, gak ada gunanya buat tubuh, paling cuma serat-seratnya aja. Makan sayuran mentah yang dicuci bersih, kalau takut sama petsisida, ya beli yang organic atau tanam sendiri di depan rumah!”

3. tidak ada susu binatang
“Sapi itu begitu anaknya sudah bisa berjalan, ia akan segera berenti menyusui dan membiarkan anaknya mencari makan sendiri, manusia itu satu-satunya species yang cukup gob*** untuk mati-matian mencari susu spesies lain dan merasa membutuhkannya”.

Ia kemudian menyambung lagi, “Anak kecil di atas usia 2 tahun dipaksa minum susu, orang tuanya tidak sadar bahwa anak itu akan mengalami kesulitan pencernaan, karena cadangan enzyme-nya akan terkuras untuk mencerna bahan makanan yang semestinya tidak ia konsumsi lagi”. Pendapat yang sejalan dengan apa yang diungkapkan oleh Hiromi Shinya tentang Enzyme pangkal atau miskonsepsi dimana intoleransi laktosa kadang dianggap tidak ada saat sang anak tidak mencret waktu minum susu. Padahal sang anak menunjukan gejala alergi lain, infeksi kulit, eksim, gatal-gatal, sembelit, obesitas, mudah terserang penyakit hingga asma.

Saya sih sudah tahu persis fakta bahaya susu sapi. Dari sisi lactose intolerant, casein, non absorb calcium juga gak ada guna-gunanya sedikitpun bagi tubuh. Tapi orang lain? Fakta satu ini membuat mereka terkaget-kaget. Maklum jor-joran uang yang digelontorkan pabrikan susu memang membuat kampanye kebutuhan manusia terhadap cairan produksi binatang ini terasa begitu membahana dan menguasai kehidupan kita.

“Kurang apa kalau kita gak minum susu? Kalsium? Bohong pabrikan itu, kalau gak minum susu kita kekurangan kalsium. Kalsium di susu sapi gak bisa diserap tubuh manusia, titik!” Ia kemudian menunjukan fakta kelicikan produsen susu untuk berkelit dari upaya penipuan saat orang yang minum susu tetap terserang osteoporosis. “Pasti ada tulisan kecil, sangat kecil, di salah satu sudut kotak atau kaleng susu, yang menuliskan kalimat semacam ‘Harus disertai dengan aktivitas fisik yang rutin’, jadi mereka bisa mengelak dari pasal penipuan ke masyarakat”. Ia juga menertawakan satu produsen susu sapi yang begitu gencar memasarkan produk susu kalsium tapi diembel-embeli dengan kalimat ‘berjalan 10.000 langkah perhari’. “Anda mau nyuruh kakek-nenek yang renta berjalan 10 kilometer sehari? Gak keropos bener, tapi yang ada mereka matek, kecape’an” ujarnya dengan logat Jawa sangat kental.

4. banyak bergerak
Kalau yang satu ini saya agak ge-er, karena Dr. Tan memberikan konsep sambil mengacu kepada beberapa tulisan saya yang telah ia baca. “Sistem limfatik tubuh cuma bisa berfungsi kalau kita bergerak dengan baik, terimakasih kepada Iyengar dan juga pada Erik yang telah menyampaikan pemikiran beliau kepada kita lewat tulisan-tulisannya” Ia mengucapkan ini sambil menatap tajam ke arah saya. Haha, segalak-galaknya beliau tapi ia punya jiwa fair play yang luar biasa. Sama sekali tidak merasa terintimidasi dengan apa yang saya lakukan, benar-benar mengacu kepada kemaslahatan bersama, take a bow, doc!

Menurut Dr. Tan, usaha mati-matian di satu sisi tapi melewatkan sisi yang lain, adalah upaya yang kadang tidak membuahkan hasil maksimal. Menjaga makanan tanpa pernah aktif menggerakan tubuh secara benar akan membuat fitalitas kita terganggu. Demikian pula hal sebaliknya.

KESEMBUHAN HAKIKI
Kekerasan Dr. Tan kepada pasiennya, mengingatkan saya pada salah satu kalimat dari BKS Iyengar, tokoh utama yoga dunia, saat ia dikritik karena terkenal sebagai orang yang sangat keras dalam menerapkan metodenya. “Saya berhadapan dengan orang yang ingin belajar dari saya dan memperbaiki kerusakan yang telah mereka lakukan. Tapi saat mereka muncul di depan saya dan melakukan hal yang telah merusak mereka, apa yang harus saya lakukan?” Tanya Iyengar. “Saya harus bersikap keras dan menghancurkan kebiasaan lama mereka, agar mereka bisa menumbuhkan kebiasaan baru yang positif dan membenarkan apa yang telah mereka rusak selama ini. Mungkin memang ada cara lain yang lebih baik, tapi bagi saya ini cara terbaik yang bisa saya lakukan” Jawaban tegas dari seorang tokoh yang buah karyanya dijadikan rujukan utama di dunia kesehatan modern.

Sama dengan yang dilakukan oleh Dr. Tan ini. Berhadapan dengan segerombolan pasien yang telah menyia-nyiakan kesehatan mereka dengan berbagai cara, ia harus berlaku keras dan kejam, untuk membuat pasiennya sadar dan mengubah gaya hidup mereka sesuai dengan kebutuhan. “Kita boleh dibilang galak dan saklek, Rik. Tapi kalau mau merubah kebiasaan buruk orang, kita gak boleh kompromi. Terserah mereka mau melakukan atau tidak, it’s a matter of choice kok” Benar! If you don’t like what we do, don’t come to us, but if you think what we do can help you, so come!.

Sederhana kan?

Kepingin rasanya menyaksikan praktek Dr. Tan ini sampai habis. Sayang waktu saya terbatas dan harus segera meninggalkan tempat ini. Tapi sebelum saya pergi, Dr. Tan sempat mengungkapkan serentetan kalimat yang sangat berharga untuk didengar dan disebarkan. “Kesehatan itu harus bersifat hakiki. Kalau kita sakit, harus dicari penyebabnya, bukan cuma gejalanya yang diatasi, itu bukan penyembuhan, tapi mengulur-ngulur permasalahan” Ia mengarahkan padangannya kepada bapak yang terkena darah tinggi tadi.

“Kalau cuma mematikan alarm mobil, itu bukan menyelesaikan masalah. Kalau lampu indikator bensin menyala, ya kita harus mengisi bensin, bukan menggebuk lampu indikator itu supaya mati!”

Menarik sekali!

Sayang seribu sayang, tujuan selanjut saya sangat jauh dari tempat praktek ini, Bumi Serpong Damai ke salah satu daerah di bilangan Jakarta Pusat. Dengan berat hati saya memotong sesi ini dan meminta ijin untuk pergi. Dr. Tan berdiri menyalami saya sambil berkata, “Suatu kehormatan kamu meminta saya menulis kata pengantar untuk bukumu, mengharukan sekali”

Kehormatan untuk seorang Dr. Tan? Who do you think I am, doc?

It’s vice versa!




۞Peta Harta۞

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites