Kamis, 25 November 2010

I'm Sorry (Pencil and Eraser)


Pensil: Maaf ....

Penghapus: Untuk apa? Kamu tidak melakukan sesuatu yang salah.

Pencil: Aku menyesal karena kamu terluka karena aku. Setiap kali aku melakukan kesalahan, kamu selalu ada untuk menghapusnya. Tapi setiap kamu menghapus kesalahanku, kamu kehilangan bagian dari dirimu sendiri. Kamu semakin kecil dan mengecil.

Penghapus: Itu benar. Tapi aku tidak begitu keberatan. Kamu lihat, aku dibuat untuk melakukan hal ini. Aku dibuat untuk membantumu ketika kamu melakukan sesuatu yang salah. Meskipun satu hari, aku tahu aku akan pergi dan kamu akan menggantikanku dengan yang baru, aku benar-benar senang dengan pekerjaanku. Jadi tolong, berhenti khawatir. Aku benci melihat kamu sedih. :)

Saya menemukan percakapan ini antara pensil dan penghapus, sangat inspiratif.
Orang tua seperti penghapus sedangkan anak-anak mereka adalah pensil. Mereka selalu ada untuk anak-anak mereka, membersihkan kesalahan mereka. Kadang-kadang sepanjang jalan ... mereka terluka, dan menjadi lebih kecil (lebih tua, dan akhirnya "pergi"). Meskipun anak-anak mereka akhirnya akan menemukan seseorang baru (pasangan), tetapi orangtua masih senang dengan apa yang mereka lakukan untuk anak-anak mereka, dan selalu akan benci melihat orang-orang yang mereka kasihi khawatir atau sedih.

Ini untuk semua orang tua di luar sana .....

۞Peta Harta۞

Related Posts



1 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites